RSS Feed

Jumaat, 25 Disember 2009

Ujian datang tanda Allah sayang...


      Hujung tahun adalah sangat dinanti-nantikan bagi murid-murid dan guru-gurunya sekali... Kenapa ya??  Cuuutiiiiii...!!! Itu la kelebihan jadi guru sekolah. Sepanjang cuti tentu banyak perancangan kan... Nak melancong.. ziarah saudara mara di kampung.. pergi kenduri kendara.. tapi tak ramai yang merancang  untuk  mengisi masa cuti dengan  aktiviti yang memberi 'saham' bekalan untuk hari akhirat kelak. 


      Bagi keluarga saya sendiri, alhamdulillah.. nampaknya hubby terpilih untuk keluar 40 hari di daerah Pitas.. lebih kurang 6 jam dari kampung saya ni.. Oleh kerana cuti sekolah, saya balik kampung tinggal dengan mak dan abah.. bersama ke-5 lima anak saya.  Jadi tak la terasa sangat kesukarannya sebab ada neneknya.. tapi, semasa cuti ni ramai la yang mendirikan rumah tangga, termasuk la sepupu saya. Mau tak mau mak dan abah pergi la untuk membantu apa yang patut di sana.. (selama 3 hari). Haa.. di sini barulah mula cabaran.. tinggal anak beranak saja di rumah. Doa dan tawakal saja la.. anak saya masih kecil lagi.. (8 thn, 6thn, 4thn, 2thn..& 4bln..) Tapi kalau nak dibandingkan zaman Rasulullah.. apa la sangat pengorbanan kita hari ini.. ya la.. keperluan anak-anak cukup.. makanan cukup.. semua ada. Siap tinggalkan kereta lagi mana la tau nak beli keperluan.. 


Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata:Kami, keluarga Muhammad saw. sering hidup selama satu bulan tidak menyalakan api (memasak), karena makananannya hanya kurma dan air. (Sahih Muslim:5280)  


      Saya nak kongsi la sikit cerita.. semasa tinggal dengan anak-anak. Masya Allah!!! Rezeki datang dengan tidak di sangka-sangka.. Time nak makan tengahari, datang makcik dari sebelah rumah bagi semangkuk keladi masak lemak.. apa lagi berselera la makan... Petang.. datang pula kuih cucur pisang dan apam balik.. Alhamdulillah.. nampaknya tak payah nak masak.. anak-anak pun tak banyak fi'il.. maklumlah.. perut dah kenyang.. Syukur alhamdulillah.. sesungguhnya Allah itu Maha Kaya.. Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.. itu baru ganjaran dunia yang Allah bagi.. belum lagi ganjaran akhirat..


      Pokok pangkalnya.. kita kena sabar  dalam menempuhi kehidupan kita seharian. Sifat sabar bukanlah sesuatu yang senang untuk kita aplikasikan dalam kehidupan kita.. orang selalu berkata.. "Sabar... kan sabar tu sebahagian daripada iman...". Saya sendiri selalu berkata demikian pada kawan-kawan atau pada anak-anak murid di sekolah. Hakikatnya cakap saja memang senang.. tetapi untuk menjadi orang yang sabar ini hanya Allah yang mengetahui betapa sukarnya. Firman Allah s.w.t   :

 Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) solat.Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk - (Al Baqarah : 45)

       Tapi, jika kita faham kenapa sesuatu ujian itu datang.. pasti kita akan muhasabah diri. Allah itu Maha Adil juga Maha Penyayang.. Rasulullah s.a.w bersabda:

Tidak ada seseorang Islam yang ditimpakan sesuatu yang menyakiti, iaitu penyakit atau lainnya, melainkan Allah gugurkan dengan sebab itu dosa-dosanya, sebagaimana pokok menggugurkan daunnya (pada musimnya yang tertentu). (Abdullah bin Mas'ud r.a)


      Ketahuilah, apabila kita diuji dan kita sabar Allah telah berjanji akan menggugurkan dosa-dosa kita.. Subhanallah!!!   Maka dengan janji-janji dan ganjaran yang bakal kita dapat.. relakan la suami kita keluar di jalan Allah. .Sama-sama kita tanamkan sifat sabar dalam diri kita (terutama diri saya sendiri). Sesungguhnya hanya Allah yang memberikan kita kesukaran dan hanya Allah sahajalah yang memberikan kita kemudahan.. kesenangan di dunia dan di akhirat.

0 komen sikit.. banyak pun boleh..:

Catat Ulasan